Laporan Balige Road Trip

Akhirnya kembali lagi ke basecamp, setelah seminggu melalak kesana-kemari, seminggu yang panjang dan melelahkan (tapi terisi dengan aktivitas penuh arti). Sebenarnya rencana awal dari Balige Road Trip, adalah buat ngantarin rombongan yang mau menghadiri acara pernikahan teman. Yang nikah itu teman Anton yang dulu satu kuliah dengan ku, nah temannya ini dulu satu asrama dengan dia di Matauli (SMU Plus di Sibolga itu tuh). Selain acara nikahan, kami juga udah niat buat ikutan acara Natal di PI-Del.

Tapi diluar rencana, ada salah satu anggota keluarga ku yang kemalangan. Inang tua (baca: bibi) yang sudah setahun lebih berjuang melawan kanker, dipanggil Bapa di Surga. Berita duka ini baru aku terima dalam perjalanan balik ke Medan (di penghujung Balige Road Trip). Jadi ketika selesai urusan ngantar rombongan ke bandara, aku langsung pulangin mobil rental, dan meluncur kembali ke Siantar.

Balige Road Trip

Perjalananku dimulai dengan menjemput mobil yang disewa dari salah seorang saudara alumni PI-Del, Jariaman Barus (horas Appara!). Bermodal beberapa ribuan di kantong, aku menuju Tanjung Morawa. Iya, jemput mobilnya jauh aja… lewat Poldasu, bo’

Setelah dapat mobil, anakmudanya masih harus nunggu rombongan yang tiba di Bandar Udara Polonia Medan, jam 18.30 WIB. Jadi sambil menunggu, ya ke basecamp dulu lah beres-beresin barang. Tengok-tengok jam, masih jam 3 siang. Lama benar rasanya waktu berjalan. Aku putuskan pulang ke rumah aja, buat puas-puasin main sama si BlackOut (anjing peliharaan). Tapi karena mau jalan malam, ortu nyaranin aku tidur dulu. Jadi lah aku BBS sekitar sejam lebih. Eh, bangun-bangun rupanya rumah kedatangan tamu. Saudara yang baru pulang dari acara martumpol (itu sejenis acara pra-nikah di adat Batak). Berhubung Pak Sihotang ngelihat aku bawa mobil, jadi beliau ngacir buat main tenis dan aku diserahin tanggung jawab buat ngantarin mereka pulang. Buseeet, nih orang tua gak tahu aku udah berusaha manajemen waktu sebaik mungkin. Yap, alhasil, ngantarin mereka dari Tanjung Sari ke Jalan Rela di jam pulang kerja membuahkan aku telat buat jemput rombongan di Polonia (sorry guys).

Sampai di Polonia, untung gak ada yang ngedumel. Mungkin mereka terlarut dalam proses menikmati suasana Medan yah (maklum, ada 4 orang yang baru pertama kali menginjakkan kaki di Kota Medan). Dan kita pun meluncur ke Simalingkar buat ngedrop barang bawaan Anton (ke rumah ortunya). Lagi asyik nyari tempat buat mutar mobil, orang rumah Anton ini komentar,

Suruh aja Kakak itu mutar mobil di lapangan..

Wakakakaka… Bapaknya Anton udah gak tanda lagi dengan aku, gara-gara gondrong dikira cewe

:ngakak:

Pertemuan Anton dengan keluarganya berjalan singkat, karena rombongan udah mengeluhkan kelaparan yang mereka dera (mereka ya, aku enggak). Jadi kita langsung bergerak buat hunting BPK di daerah Simpang Selayang. Untung gak ada yang berhalangan dengan daging babi nih, jadi semua bisa duduk satu meja menikmati hidangan makan malam yang eksotis.

Selesai makan, sekitar pukul 21.08 WIB, anakmudanya langsung tancap gas meninggalkan Medan. Sebenarnya ini kali pertama aku jadi supir panjang. Dulu paling jauh cuma sampai Tanjung Morawa. Tapi kadang kala kebenaran tidak perlu selalu dipaparkan. Yakin ku, si Martin Flemming berdoa panjang selama perjalanan (karena dia seorang yang tahu kalau aku blum pernah jalan jauh, wakakakakak)

Perjalannya berjalan mulus, walaupun durasinya menjadi agak lama gara-gara banyaknya konvoi truk dan mobil sewa. Tapi semua tiba dengan selamat, tanpa kurang satu apa pun. Dan kami pun memisahkan diri dengan rombongan utama, yang mau kondangan di drop di Kota Balige sementara kami balik ke Kampus PI-Del.

Pelaksanaan Kepentingan Pertama adalah menghadiri (buatku memfasilitasi) Acara Pernikahan antara Johnson Todo Jusuf Napitupulu dan Apriyani Sinurat yang dilangsungkan di Gedung Serbaguna Gereja HKBP Balige. Ya, aku cuma memfasilitasi antar-jemput. Jadi ketika acara berlangsung udah bisa ditebak, aku tidur di mobil sampai jam makan siang tiba

:hihi:

Anton dan Momo

Anton dan Momo

Berhubung aku tidur, jadi satu-satunya gambar yang bisa dipajang ya foto kedua teman lama dari Kampus. Antonius Halomoan Purba dan Halomoan Hutagalung (pasaran kali yah nama Halomoan ini). Ini diambil waktu lagi nungguin jatah makan siang.

Kedua orang ini dulu satu SMU di SMA PLUS MATAULI SIBOLGA. Bisa tahu sendiri dong kalau kedua orang ini emang punya relasi dekat dengan yang punya hajatan.

BTW, tuh Momo nyambar batik yang Anton (padahal awak dah kepengen kali pakai Batik sesekali, blum punya sampai sekarang)

Oke selesai acara nikahan, kami pun langsung jemput bintang tamu yang mau diboyong ke acara Natal di PI-Del. Siapalagi kalau bukan Azizah br. Nainggolan. Proses menjemputnya gak jauh beda dengan pengalaman terakhirku, kami harus nungguin dulu nih anak mandi, dandan, bla-bla-bla…

Acara Natal di PI-Del kali ini, memang spektakuler. Pementasan Drama yang disajikan para mahasiswa, benar-benar yang terbaik yang pernah aku lihat. Wuih, asli kami semua takjub nontonnya. Apalagi si Olin (anak Tulang Tampu) jingar kali disitu. Sayang aku gak punya dokumentasinya, maklum antrian mandi bikin kita panik, jadinya lupa buat bawa kamera digital. Tahu sendiri lah, kita kan gak biasa telat kalau ada acara di kampus. Alhasil awak harus pakai kamar mandri Asrama Putra, yang bikin anak-anak asrama bertanya-tanya “siapa pulak nih orang enak-enaknya lari-lari di kamar mandi, nyatronin odol dan sabun yang tersedia, sambil bugil pulak” (tanya si boon_ciet)

:ngakak:

Setelah acara Natal selesai, dan kami udah sempatkan bersilahturahmi dengan orang-orang. Alumni pun memisahkan diri. Meluncur ke Balige buat menikmati Bandrek di dekat J-Par! Ha,ha.. kali ini dia buka. Gak kaya’ kunjungan terakhirku.

Firmatogu, Inte, Rosni, Elisa

Firmatogu lagi cerita ke Inte, Rosni, Elisa

Hendro, Anto, Noe, Imelda

Hendro, Anto, Noe, Imelda nysiain kulit kacang doang

Azizah, Noe, Imelda

Azizah, Noe, Imelda

Bandrek pakai Pisang Goreng

Bandrek pakai Pisang Goreng

Inte, Rosni, Elisa

Inte, Rosni, Elisa

Ojak, Anton, Noe, Imelda

Ojak, Anton, Noe, Imelda bandreknya gak cukup satu

Suasana Tidur yang Terpaksa

Suasana Tidur yang Terpaksa

Setelah puas, ya jelas kami kembali ke kampus. Buat istirahat, soalnya keesokan hari kami sudah bubar pulang ke tempat kami masing-masing. Karena yang cowo numpang di tempat Ojak dan Humasak, jadi bisa dibayangkan betapa penuhnya Town House itu. Gak bisa bayangkan? Nih lihat aja secuil, sisanya disensor

:ngakak:

Sofa muat dua orang, tapi posenya itu lho.. gak tahan, tanya Ojak apa pendapatnya. Trus, untung masih ada tikar sisa jarahan, jadi bisa bikin tempat tidur massal di bawah. Anakmudanya? Jelas dapat kasur empuk laa.. semua orang masih pengen pulang selamat.

  • “siapa pulak nih orang enak-enaknya lari-lari di kamar mandi, nyatronin odol dan sabun yang tersedia, sambil bugil pulak”

    Pikirnya, ini tarzan kok kesasar kemari :sikut:

    untung g ada yang trauma sampe :mimisan:

    si buncit terpaksa :clinguk2: nyari odol dan sabun

    natal yang menyenangkan. Tahun depan gini lagi ya :hore:

  • mantaps laporannya bang:sip:

  • kemaren pose yg “menarik” itu yang di sofa-lae.., sekarang pose yg menjual jadinya yg pake baju biru itu,,, :mimisan:
    dah minta honor dia jadi modelnya.. :ngakak:

  • bah, klo aku jadi bang humasak, AKU AKAN MARAH BESAR, soalnya pose tubuhku yg paling seksi, erotis gitu, sambil teleponan..huahauhahaaaa :hihi:

    Dan aku rasa disaat kw lari2 nyantronin odol diaspa dan sambil bugil, AKU YAKIN DAN PERCYA KLO ANAK ASPA PADA BERTANYA2-TANYA : MONYET MANA INI YG NYASAR KEASPA ?? (secara opungni monyet doho appra) :ngakak:

    halah.. capek lah kalau masalah mata salah melihat

    Sabtu, 17 Januari 2009 28:22:11
  • @pak ojak
    kok jadi yang di sofa yang menjual?
    yang di sofa asyik aja, emank jadi hangat terasa
    :hihi:

    gaya :telpun: pak acak itu, gak tahan awak :mlorok:

    :phew:

  • gak capek tuh ‘pra muter2 terus..??

    horas,

    bonar

    kan dah kubilang, penuh arti, pantas lah perjuangan itu
    :bom:

    Tanggal Jawab : Sabtu, 17 Januari 2009 28:22:11
  • wahhh asiknya…
    kok bang humasak tidur pake jaket itu aja terus2an.. posisinya pun gitu2 aja terus…
    benar2 bang humasak ini bah … :D

    aku pun bingung, maksudnya pakai jaket itu biar hangat atau gimana.. tapi kaki gak ditutup, kan sama aja.. ya gak?
    :hihi:

    Tanggal Jawab : Sabtu, 17 Januari 2009 28:14:46
  • Wawawa… laporannya lengkap dan seru! Dan saya lg kebayang km menegak abis bergelas2 TST setelah jadi supir bolak-balik begitu!

    eh, Nich..saya ikut berduka atas meninggalnya bibi kamu. Semoga kamu dan keluarga yg ditinggalkan tetap tabah, ya!

    sebenarnya hujan menghalangi saya buat TST, mbak.. tapi itu ide bagus yang menanti eksekusi
    :sip:

    terimakasih juga buat pernyataan duka dari mbak astrid, kita-kita pada tabah koq.. cuma nangis-ngences aja pas jenazah masuk peti mati
    :hiks:

    Tanggal Jawab : Sabtu, 17 Januari 2009 28:18:47
  • ihh gak ngajak2…
    apa Apriyani Sinurat yg dimaksud itu yg nama lengkapnya Apriani Vera Sarjanita Sinurat?
    adek juniorku dulu di Matauli.
    hikss..dah nikah dia, awak belom.
    :hihi:

    kaya’nya sih emang dia, bang..
    tau gitu aku bisa punya lebih banyak referensi :hehe:

    Tanggal Jawab : Senin, 19 Januari 2009 08:14:19
  • wah..pengen nyoba bandrek juga saya, selama ini belum pernah nyoba..:hiks:

    bandrek itu menyehatkan, murah meriah lagi.. kapan-kapan dicoba yah :sip:

    Tanggal Jawab : Senin, 19 Januari 2009 08:14:54
  • lasma

    nichooooo!!!!
    huaaaaa, ketemu momo yak??? gmn dia skrg?? jadi kangen ma honey yg satu itu, kamren mudik gak sempat ktemu, huhuhuhuhu

    gak ada yang berubah, Me..
    Momo tetap seperti Momo yang dulu, gak mau pusing, gak mau kepanasan :ngakak:

    Tanggal Jawab : Senin, 19 Januari 2009 08:13:12
  • Tidurnya ramean gitu :ngupil:

    itu baru setengah yang terlihat, sisanya di belakang kamera
    :hihi:

    Tanggal Jawab : Selasa, 20 Januari 2009 11:30:02
  • huh, kenapa lah natalannya abis tahun baru :nangis:

    dah tahu sendiri lah, kau
    kita gak pernah curi-start dalam perayaan Natal, kalau gak bisa di Hari-H ya di Epiphani lah
    :sip:

    Tanggal Jawab : Selasa, 20 Januari 2009 11:30:02
  • Oh, liat nikahan si Apri ternyata. Klo Bang Tanjung, si Apri ini adek kelasnya. Klo awak, dia teman seangkatan awak di MTN.

    Hehehe, jadi ingat masa2 di MTN (bukan Del ya khan:hihi:) dan kerjaan si Anton ama Todo pas di Sibolga dulu.
    :sip:

    kebayang kerjaan si Anton sama Todo, pasti gak yang aneh-aneh :ngikik:

    Tanggal Jawab : Selasa, 20 Januari 2009 11:30:02
  • :ngakak::ngakak::ngakak::ngakak::ngakak:

  • Pingback: Pengaruh Tidur Remaja Dewasa Muda | Helda dot Info()

  • Pingback: Menikmati Juice Gajah Kota Binjai | Nich bukan nik atau nih()