Cerita Lebih Berharga daripada Nyawa

Seharian aku dicekokin dengan liputan seputar insiden peledakan bom di hotel Ritz Carlton dan JW Marriot. Walaupun di televisi (tanpa maksud merendahkan) videonya cuma yang itu-itu aja, tapi ujung-ujungnya aku jadi sedikit miris melihat situasi selepas peledakan bom tersebut.

Gimana gak miris, dua hal yang kuperhatikan adalah

  1. Korban disiapkan buat disyut dengan pose paling memilukan
  2. Massa lebih sor bikin liputan amatir

:hmmm:

Awal membuka mata hari ini, siNyo sibuk berceloteh soal MU gak jadi datang ke Jakarta. Aku belum tanggap apa maksud omongannya. Setelah lompat ke kost sebelah (yang channel TV-nya dapat lebih banyak), baru lah aku tahu apa yang sedang terjadi di daerah Mega Kuningan.

Liputan awal, sudah cukup memberikan informasi bahwa ada bom yang diledakkan di hotel JW Marriot dan Ritz Carlton sekitar pukul 7.40 (wajar kalau aku masih tidur). Tidak sedikit korban jiwa yang jatuh, dan lebih banyak lagi luka parah. Belasungkawa ku untuk keluarga yang ditinggalkan..

Ada sosok yang paling jelas mendapat perhatianku, yaitu Timothy McKey (presdir PT. Holcim Indonesia). Sebenarnya bukan jabatannya yang penting, tapi penanganannya sebagai korban insiden – yang menurutku luar biasa. Bagaimana gak luar biasa – setelah mendengar kesaksian Pak Alex, yang menjelaskan tidak ada respon cepat untuk menangani korban – tak pelak korban meninggal. Kusayangkan cerita tentang Pak Pulisi yang gak mau ngasih pinjam mobilnya buat sebuah kesempatan untuk menyelamatkan satu nyawa
:hmmm:

Dari sedemikian banyak massa yang hadir, sedikit sekali yang benar-benar meningkatkan efisiensi proses pertolongan. Selain sibuk bikin rekaman video amatir, peran massa yang meramai-ramaikan terlihat cuma bikin sesak jalan Рsehingga kendaraan dan bala bantuan tersendat. Walaupun beberapa memang menjadi pahlawan pada hari ini buat banyak orang.

Bukan aku tak mau mengerti masalah kepanikan yang terjadi, tapi kalau sempat mainin hape buat ngerekam, kaya’nya cukup mampu buat setidaknya ngasih P3K ke para korban. Payah!¬†Mungkin harusnya latihan kebakaran, atau latihan gempa bumi, atau latihan kecelakaan lebih banyak diadakan mulai masa sekolah dasar. Supaya orang-orang Indonesia ini tahu bagaimana bersikap kalau ada insiden yang terjadi.

Atau jangan-jangan, semua sibuk bikin video amatir buat dijual yah? Kudengar-dengar content ekslusif begitu, berharga mahal bagi media massa… Kalau emang benar, berarti wajar aja sedikit koleksi video yang diperoleh stasiun TV (padahal kalau foto tragedi Mega Kuningan, sebentar juga bisa dilihat di internet)
:hihi:

  • Haha, begitulah indonesia, :hiks:

  • gara-gara bom MU batal datang :nangis:

  • saya juga merasa miris.. bikin makin jelek citra bangsa kita :puyeng:

  • Saya setuju dengan digalakkannya program latihan P3K sejak dini. Terkadang dalam situasi seperti itu dibutuhkan kesigapan dan pengetahuan dasar (paling tidak) untuk menolong korban yang sedang kritis. Sedangkan saya yakin, termasuk saya sendiri hampir mayoritas warga Indonesia belum mengetahui P3K dalam situasi darurat.

  • ho oh….liat video korban, jadi miris juga..kok kayanya lamban banget penanganannya….hiks… iyaah kayanya perlu dari sd dikenalin cara menangani kejadian2 emergency kayak gitu…

  • iyach lambat penanganannya,,, kalo dari berita yang aku denger baru di tangani 45menit setelah ledakan,,,

  • gwe

    y ampun….. kasian banget y para korban insiden di indonesia,,,,coba klo itu terjadi ma pak polisinya, pasti dia ngerengek2 minta bantuan…. gw setuju bgt tuch,,, kyk di Jepang or luar negeri lainnya, sejak kecil dah diajarin cara menangani kejadian2 yg emergency gitu dech…utk yg lain, coba dech jgn mikirin keuntungan sendiri,,,,, renungan dong, klo itu terjadi ma kita gmn???????

  • hanya bisa mengurut dada….

  • emang dah kebiasaan orang kita yang kalo setiap ada kejadian selalu menyempatkan dii mencari keuntungan… payah..:ngupil:

  • mental bangsa yang sungguh menyedihkan :puyeng: bikin bangsa rugi puluhan milliar tanpa hasil

  • semua siaran tv gambarnya sama semua lae :hihi:
    lae kalo ada waktu dukung aku di kontes seo..itupun kalo ngak merepotkan lae… :hehe:

    http://anaknongkrong.net/mengembalikan-jati-diri-bangsa/mengembalikan-jati-diri-bangsa-dan-jati-diri-sendiri/

  • Betul kali, bro…
    Orang2 pada pinter mnedramatisir dan berkomentar. Padahal menurut gue yang terpenting bukan seberapa lincah lidah menari tetapi tangan dan kaki yang beraksi. Tuh jauh lebih berarti
    (kok kayak buat puisi…)
    Salam kenal!

  • yah bgitu lah rakyat ini.. susah ngebantu satu sama lainnya.. jd kgn masyarakat Indonesia yg penuh semangat utk saling tolong menolong.. (PPKn-red) :hiks:

  • Kayaknya semua hanya memikirkan kepentingannya sendiri, gimana bisa ngambil gambar sebaik2nya biar dapat bonus yg gede

  • Hemmm… terlalu didramatisir ya…?

  • Hemmm… coba kalau saat itu pihak stasiun TV yang melipun langsung ikutan membantu…

  • Jengkel banget sama polisi yang ngga mau minjemin mobilnya..
    Heran banget dan ngga melayani banget..
    :kesel:

  • ya kadang media juga menampilkan gambar yang seharusnya tidak boleh ditampilkan secara jelas. ini akan menjadi masukan buat media maupun penampil gambar berita.

  • Bah, ditembak mati ajalah polisi yang tak mau ngasih mobil itu.

    • nichpakaich

      wah.. jangan lah sampai gitu.
      sadis juga kaw, Li :hihi:

      • susahlah kalo orang kek dia itu dipertahankan bang, masa ngasih mobil ga mau, padahal keadaan kritis. bomber itu pun maunya di-bom aja kalo ketemu, biar mreka tau gimana sakitnya kena bom

  • wah,, udah tau gitu,, masih nyempatin buat ngerekamin kejadian ?? OMG,, kalo aq di situ ,, pasti bakalan ikutan bantuin ngerekam para korban :hiks:

  • setuju bro.. mantap..

  • nie

    itulah..teganyaaa ya. bukannya nolong2 malah sibuk ngerekam. dimana sih jiwa kemanusiaannya?? heran..

  • muke gile yang bikin video amatir itu master ?
    yang mana orng nya master, ada master tanda satu orang.
    biar kulibasi orang tuh satu persatu ?

    • nichpakaich

      wakakak.. pelan-pelan kaw, Gen.
      Aku pun tak sempat nandai orang itu, sibuk sterilisasi aku kemarin :hihi:

  • wah parah tu bro .,.,.lebih mentingin ngerekam drpd nolong urang ..,.,

  • hmm bener juga sih..skrang orang lebih peka dengan alat…drpd manusia….wah…gawat juga ya perilaku kita, sekrang? tapi jika saya disana, mungkn saya juga tidak tau pasti apa yg harus diperbuat.karena tentu suasana begitu mencekam dan darurat.wallahua’alam

    • nichpakaich

      setidaknya, kalau pun panik.. gak bakalan deh sibuk ngerekam suasana
      :hmmm:

  • iya tuh BOmnya bikin MU gak jadi datang pula menyebalkan huiks

  • Miris jg baca postingan ini. Baru tau kl ada anggota polisi yg ga mau minjemin mobilnya. Ironis. Mudah2an ga ada lg kjadian kaya gini. Buat teroris, Kami Tidak Takut!

  • OptimusPrima

    betul setuju. makanya gw sering berpikir ketika ada orang meninggal dunia apakah dia tetap akan meninggal apabila….
    dan terkadang miris kalo yang mengikuti kata apabila adalah:
    apabila pertolongan medis datang lebih cepat
    apabila dokter punya kemampuan lebih dalam penanganannya
    apabila kita masyarakat lebih peka untuk menolong

    gw percaya takdir di tangan tuhan. tapi apakah kita sudah cukup berusaha sebelum tuhan menutup bukunya? dalam kasus ini sayangnya ngak.

    minggu kemarin ada pembalap F1 yang terkena serpihan mobil lain saat melaju di kecepatna 160MPH. Serpihan ini menembus helmnya hingga meretakkan tengkorak kepalanya. keadaannya kritis di hari pertama. tapi karena kebetulan saat itu F1 lagi diadakan disebuah negara dengan perawatan medis yang baik dan akses ke RS yg cepat, hidupnya bisa tertolong. Nah kalo kebetulan balapannya di Sentul, gimana tuh?

    tanpa bermaksud menyindir negeri sendiri, gw berharap kita bisa segera berbenah luar dalam. amiinn!

  • emang…
    heran banget katanya korban banyak yang tidak tertangani..
    tapi kok ya banyak yang bisa ngirim video amatir ke tipi..
    artinya kan banyak yang sebenernya bisa nolong tapi malah sibuk cari untung

  • peristiwa yang menyesakan :hiks:
    tapi jangan terlarut,, mari selalu bersemangat :lompat:

  • apapun alasannya… bom itu tidak dibenarkan…

    turut berduka utk para korban…
    :hiks:

  • Pingback: Karawaci Itu Bukan Pejambon apalagi Pejaten « 404 Blog Page()

  • bang nich ngak sempat ikut photo2 disana? :hehe:

  • Pingback: OJAK AJA | Kewarasan Bangsa()

  • menurut gw, mereka tidak tau harus berbuat apa, atau rasa egoisme mereka sudah terlalu besar mengalahkan rasa kemanusiaan. ntahlah yang pasti indonesia harus lebih berbuat banyak terhadap sesamanya.