Normal itu Perlu Usaha

Berusaha menjalani kembali hidup dengan bioritmik orang normal, emang susah buat aku yang bioritmiknya kacau. Semalam mumpung ngantuk berat di jam 11 malam, aku relakan untuk tidur malam. Walaupun kerjaan numpuk, aku toh gak bisa apa-apa selain tergeletak di samping si Boon-ciet sambil nungguin dia kerja.

Biasanya kan anakmuda yang satu ini tidurnya jam 7, 8, atau 9 PAGI, hitung sendiri deh jam berapa bangunnya. Niatnya sih supaya lebih “bisa dihubungi” sama makhluk-makhluk di seantero Medan ini, maklum lagi musim liburan nih. Jadi banyak teman yang pulang-kampung dan singgah di Medan. Kan kalau jam tayangku dipertahankan (sesuai jadwal team kalong) bakalan susah tuh teman-teman menghubungiku. Udah ada korban tuh, si J-Ko yang terkatung-katung di jalanan gara-gara gak tau mau nanya ke siapa, gimana caranya menghantarkan badannya ke basecamp soalnya nelpon aku, ya jelas lah gak kuangkat (wong tidur)
:hihi:

Kalau Om Beni masih beruntung, SMS dia terbaca ku kemarin pagi. jadi masih bisa lah aku atur supaya ketemuan di Pintu I USU. Alhasil dia gak nyasar atau terkatung-katung seperti yang di alami si J-Ko. Hmm.. siapa lagi nih yang mau menghubungi ku hari. Semoga jangan si kawan yang sibuk dengan urusan proyek. Libur lah dulu, oooi
:hmmm:

Oke, kembal ke topik. Setelah beberapa kali mengalami hal yang sama, sebenarnya aku jera tidur malam. Karena tiap tidur gak pernah pulas, pasti pakai mimpi-mimpi. Malas anakmudanya. Mana mimpinya bikin capek lagi. Kaya’ yang terjadi kemarin. Udah dipaksa tidur jam 12, lelapnya jam 1 gitu. Eh, jam 5 dah terbangun, gara-gara mimpi *ntah apa, lupa aku* Trus tadi pagi juga gitu, jam 5 lewat, dah bangun lagi, gara-gara mimpi jadi EO acara tutup tahun gitu. Parahnya, ini mimpi ada bawa-bawa barisan cewe hedon yang aku kenal (ya, kalian-kalian gak mungkin terlupakan; dasar penikmat kehidupan). Pokoknya, capek lah kalau tidur pakai mimpi.

Aku sudah berusaha keras untuk menjalani waktu dengan nomal, eh.. emang normal itu gimana yah? Kamu,  coba definisikan “normal”…

  • Karena aku memang lebih dari normal .. jadi saya pikir apa yang bang nich alami di atas normal2 ajah…wkwkw ga tau deh ama yang lain :sip:

  • :mimisan:
    waduh kalo dah mikirin normal, aku juga binun. Secara hidup normal bagi aku adalah, bisa bangun seenaknya tanpa ada yang marahin, bisa jalan2 keliling dunia tanpa pake modal, kalo lagi jalan di jalan raya ngga perlu takut ketabrak kendaraan umum, kalo lagi kopdar yang datang rame, kalo lagi ym pada balasin, barangkali itu yang namanya normal menurut aku…
    :lirik:
    btw pertanyaannya untuk aku khan???
    :phew:

  • saya setuju!

  • kalo jaman sekarang normal relatif dari individu masing masing. kalo jaman kecil dulu ya orang kerja pagi sampe sore, malem bisa kumpul ama keluarga. Jaman semakin maju, semakin banyak pekerjaan yang harus dilakukan dimana orang lain pada tidur, jadi yang kita sendiri yang harus pinter2 mengatur jadwal

  • mimpiin aku gak bang…. hehehe… :ngakak:

  • kemaren aku lewat polonia medan, cuma numpang cerita toilet laki-laki di ruang tunggu keberangkatan kotor banget .. kali aja bisa disampein ke yang berwenang di medan :D

  • normal gemana yach??? aku malah jarang tidur.. heeh,,, paling tdr kalo dah ngantuk (ya iyalah tidur kalo ngantuk)

  • bersyukurlah bagi yg masih bisa tidur nyenyak..

  • “…Walaupun kerjaan numpuk, aku toh gak bisa apa-apa selain tergeletak di samping si Boon-ciet sambil nungguin dia kerja…”

    Alhasil, diterangin hasil kerja pun cuman manggut2 aja. Kirain ngerti, besoknya ditanya lagi.
    :gaktau: