Semangat 17-an

Ada kejadian yang bikin miris tadi pagi. Ketika Kadal sedang recok-recoknya ngatur strategi buat ngalahin tim lawan, waktu Oskar lagi mencak-mencak kebingungan karena tembakannya gak ada yang kena. Sebuah suara, tanpa kuda-kuda awal; atau ucapan selamat pagi apalagi permintaan ijin untuk berbicara, tiba-tiba saja merusak suasana permainan.

“Mana, boss-mu?”
“Bendera.. Pasang bendera!”
“Gak mau tahu aku. Nanti ku obrak-abrik tempat ini”

Kira-kira itu bagian dari dialog yang saya ingat, dan bisa dikutip untuk menekankan (dengan sengaja) betapa cara seseorang menyampaikan pendapat bisa begitu tidak mengenakkan.
:hmmm:

Secara singkat:
Pejabat kelas Lingkungan datang ke warnet dengan maksud mencari penanggung jawab yang mau di-“ingatkan” untuk memasang bendera. Saya tidak tahu secara pasti event apa yang mau disambut dengan bendera (yang dibicarakan si Bapak). Apakah penyambutan 17 Agustus, sebagai perayaan hari kemerdekaan NKRI. Atau mungkin si Bapak pingin tiap kali dia ngelintas, para penghuni lingkungan wajib menaikkan bendera sebagai tanda penghormatan.

Sebenarnya kami (yang ada di TKP-Tempat Kejadian Perbincangan) tidak pernah menerima instruksi atau himbauan secara langsung, ntah itu dari Penanggung jawab ruko, Pemko atau bahkan Presiden sendiri, tentang pengibaran bendera di lingkungan kami. Mungkin pemberitahuan itu sudah pernah disampaikan ke sang penanggung jawab tetapi tidak diteruskan ke kami, atau mungkin itu adalah suatu informasi publik yang setiap orang seharusnya sudah pada tahu (dan kami mengabaikannya). Kalau oleh karena itu kami dianggap pantas untuk di-cap sebagai orang yang tidak patuh aturan, hey.. ain’t got no problem.

Justru yang bikin aku penasaran, jangan-jangan ada maksud dari intimidasi yang dilakukan si Bapak tersebut. Pikir-pikir lagi, kalau pun karena gak pasang bendera kami dikenakan suatu sanksi. Yang nanggung kami, toh? Atau jangan-jangan si Bapak dalam penilaian performansi kerjanya, mendapat nilai minus karena Lingkungan yang dia *so-called* ayomi tidak bersikap 100% nasionalis dalam penyambutan 17 Agustus. Rasanya kemungkinan yang terakhir itu, paling cocok motif-nya. Makanya cara ngomong beliau tadi, penuh intonasi gak enak.

Sayang saya hanya memiliki wewenang terbatas di dalam gedung ini, kalau enggak.. bisa kita panjangin tuh ribut di pagi hari. Secara anak mudanya baru sarapan nasi campur, plus segelas kopi hitam.
:wooo:

Seharusnya dia lihat apa yang kami lakukan tadi, sewaktu kami sedang ber-Gunbound-ria. Kami satu tim, mengusung kode negara ID, berjuang menaikkan harkat dan martabat karena ada yang melecehkan negara kita. *Puas banget ngehajar tuh “MY”-an*
:licik:
Hei, setidaknya gejolak rasa nasionalis kami timbul dari dalam hati sendiri. Bukan karena ditegur teman sebangsa-setanah-air, yang merasa dirinya lebih nasionalis dari kami.

Ini bukan lah suatu usaha pembenaran, tapi apa benar nasionalisme ditentukan “hanya” dari pengibaran bendera di halaman rumah selama sebulan penuh menjelang hari Kemerdekaan? Atau kah penyematan bendera-bendera kecil pada spion kendaraan bermotor?

  • biehhh… udah mulai toh pengibarn bendera?? :clinguk2: kok disini masih adem ayem yakk?? :ngupil:

    ato jgn2 aku pulak yg g merhatiin sekitar.. :lirik:

  • Bang nich, aku ada saran neh.. kek mana klo di blog abang ditambahin emoticon2 kemerdekaan… keren kan.. :sip: :plis:

  • mm
    bingung bang.. emang disana dah kecium bau 17annya??
    (eh ato emang bendera wajib dinaikin tiap tanggal 17??)
    ato mungkin pejabat tadi salah bulan? dipikir ini bulan august?
    hehe.. :D

  • yaa .. gitu deh, gak jelas.
    ntah kita yang udah gak ‘nasionalis’ lagi, sehingga tidak memperdulikan apa yang seharusnya jadi pengetahuan umum. kaya’ seleb yang gak hapal sila ke-empat dari Pancasila..

    tapi ide emoticons, atau smiley, yang bertemakan kemerdekaan?
    coba kasih tahu, pasti identik dengan bendera atau suasana merah-putih, kan? segitu doang kah arti kemerdekaan kita?
    nih .. aku kasih bendera!
    :nyerah:

    kalau perayaan hari Nasional favorit, aku lebih suka hari Kartini .. secara kemarin dapat kesan yang baik dari teller salah satu bank
    :ngeres:

  • Ngobrak ngabrik hanya karena tidak pasang bendera?
    Aneh bin nyebelin tuh….

  • agh…dijakarta lom ada tuh pengibaran bendera…

    yang ada tuh di depan kantor pemerintahan, sekolah, perushaan2 yang udah ngibarin bendera..

    huahsaa.hhaasasa :ngakak:

  • beghhh, cepet amat klen yg di medan sana dah merdeka bang, kami disini tanggal 17 agustus nnti, ehehehheee..

    tp karna qta anak medan asli,, ikutan ah, merdeka…

    :nyerah:

  • Emang udah sewajarnya itu kita naikkan bendera bang:baca: sSoalnya berat x perjuangannya dulu biar bisa naik bendera kita..
    :baca: (dari buku sejarah sih)

    :ngudut:

  • Mungkin karena SBY dan biniknya datang tuh ke medan, jadi pejabat lingkungan disitu sok mau tampil lebih. Kali aja dapat piala, kampung yang paling heboh menyambut presiden.
    hehehehe.

  • My

    mungkin karena mao menyambut kedatangan orang nomer satu di negeri ini.. di siantar juga kq, malah utk 2hari. hehe…

  • wah…dimedan sudah 17an ya laek ??

    di komplek rumahku kok belum yak ?

  • ok dech , secepatnya beli bendera
    aku cinta ma INDONESIA

  • wah..jadi teringat masa-masa manis era suharto nih :bom: banyak hal bagus yg jadi jelek krn masalah teknis sebab indoktrinasi dan cuci otak dianggap sah..termasuk spy menjadi nasionalis!

    :wooo:

    lucu juga ya kalo dikenang2..lha wong nasionalisme kok dipaksa..itu kan termasuk rasa cinta, ia tumbuh dan berkembang sendiri..:gaktau:

  • MERDEKAA!! hayooo pasang bendera!! pasang!! :hihi:

  • :hiks: saya belum dapat sarapan, gimana mo ngibarin bendera !

    wah ini kaya’nya mau efektif ngebalas dua postingan dengan satu komentar yah
    :hihi:
    thanks sudah mampir ya, bung

    Tanggal Jawab : Jum’at, 18 Juli 2008 21:17:56
  • Merdeka!!!!:sip:

  • Sepakat lae… Oiya kalo dah kayak gitu cara2nya, siap2 aja didatangi untuk dimintai sumbangan 17an. Kami udah kejadian soalnya siang tadi :kesel:

    Waduh, udah keduluan juga tadi siang, Lae.
    Anakmudanya pas bayar tagihan Supidi, gak di TKP (Tempat Kejadian Pengutipan).. di kwitansi-nya ditulis:
    “Dana Partisipasi” .. gak jelas yah.
    :wooo:

    Tanggal Jawab : Sabtu, 19 Juli 2008 4:20:19
  • iya bang… kurasa karna mau datang SBY itu bang …
    btw… abang sampe sekarang emang belum tau juga motifnya ya ??? halahhh